Pesona Khayangan

Blok DX No. 2, Depok

Whatsapp

+6282215158866

Mengakuisisi Buku dari Penerbit Lain

Penulisan

Dalam dunia penerbitan, akuisisi hak penerbitan atau hak cipta dari penerbit lain adalah  strategi yang sering digunakan untuk meningkatkan penjualan sebuah buku. Fenomena ini tidak hanya terjadi pada buku-buku yang sudah terbukti sukses di pasaran, tetapi juga pada karya-karya yang belum sepenuhnya digali potensinya oleh penerbit sebelumnya.

Sebagai contoh, buku Jakarta Undercover karya Moammar Emka awalnya diterbitkan oleh Galang Press. Meskipun buku ini memiliki potensi pasar yang besar, Galang Press mengalami kesulitan dalam memaksimalkan penjualan. Namun, situasinya berubah ketika GagasMedia, bagian dari Grup Agromedia, mengakuisisi hak penerbitan buku tersebut. Dengan strategi pemasaran yang lebih kuat dan jaringan distribusi yang lebih luas, GagasMedia berhasil menjadikan buku ini sebagai salah satu buku terlaris.

Untuk memberikan wawasan yang lebih luas tentang fenomena akuisisi buku di dunia penerbitan global, mari kita tinjau kasus akuisisi hak penerbitan buku Harry Potter oleh Scholastic Inc. di Amerika Serikat. Pada awalnya, buku Harry Potter and the Philosopher’s Stone diterbitkan oleh Bloomsbury di Inggris pada tahun 1997. Kesuksesan buku ini di Inggris menarik perhatian Scholastic Inc., sebuah perusahaan penerbit besar di Amerika Serikat. Scholastic Inc. kemudian membeli hak penerbitan untuk wilayah Amerika Serikat dan mengubah judulnya menjadi Harry Potter and the Sorcerer’s Stone. Melalui strategi pemasaran yang efektif dan distribusi yang luas, Scholastic berhasil mempopulerkan seri Harry Potter di Amerika Serikat, dan akhirnya menjadi fenomena global. Dengan cara ini, Scholastic memainkan peran penting dalam menjadikan Harry Potter sebagai salah satu seri buku terlaris sepanjang masa.

Kasus lain yang terkenal adalah akuisisi hak penerbitan seri Twilight oleh Little, Brown and Company. Seri ini, yang ditulis oleh Stephenie Meyer, awalnya tidak begitu dikenal sampai Little, Brown and Company mengakuisisi hak penerbitannya dan meluncurkan kampanye pemasaran yang besar. Sebagai hasilnya, seri Twilight berhasil menarik minat pembaca luas, terutama di kalangan remaja, dan menjadi salah satu seri buku terlaris di dunia dengan jutaan eksemplar terjual dan adaptasi film yang sukses.

Dalam konteks internasional, kasus akuisisi menarik juga terjadi pada buku The Girl with the Dragon Tattoo karya Stieg Larsson, yang awalnya diterbitkan di Swedia. Buku ini kemudian diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris dan hak penerbitannya diakuisisi oleh Quercus Publishing di Inggris dan Knopf Publishing Group di Amerika Serikat. Melalui strategi pemasaran yang efektif dan penyesuaian judul untuk pasar Inggris dan Amerika, buku ini berhasil menarik perhatian pembaca internasional dan menjadi best seller global.

Berkaca pada kasus-kasus tersebut, fenomena akuisisi buku ini menunjukkan pentingnya peran editor dan tim pemasaran dalam sebuah penerbit. Editor akuisisi harus memiliki intuisi kuat terhadap potensi pasar suatu karya. Sementara tim pemasaran yang andal berperan untuk mengubah nasib sebuah buku dari tidak terlalu dikenal menjadi buku terlaris. Hal ini juga menunjukkan keunggulan yang dimiliki oleh penerbit besar dalam hal sumber daya dan pendanaan, yang memungkinkan mereka mencetak buku dalam jumlah besar dan mendistribusikannya secara luas.

Memang tidak dapat dipungkiri, bahwa akuisisi yang dilakukan oleh penerbit besar memiliki peluang keberhasilan yang lebih tinggi, karena didukung oleh sumber daya manusia yang andal dan sumber pendanaan yang kuat. Keterbatasan sumber daya finansial dan jaringan distribusi yang dihadapi oleh penerbit kecil atau menengah sering menjadi hambatan dalam mengembangkan potensi penuh sebuah buku, meskipun mereka mungkin memiliki kepekaan yang tajam terhadap karya-karya berkualitas. Namun, bukan berarti penerbit kecil tidak mungkin melakukan akuisisi hak cipta sebuah naskah. Penerbit kecil juga memiliki peluang untuk sukses menerbitkan sebuah buku melalui akuisisi hak penerbitan dengan catatan memperhatikan segmentasi pembaca sasaran dari buku yang akan diakuisisi. Ya, carilah buku yang memiliki segmentasi pembaca sasaran luas dari berbagai berbagai kalangan sehingga memiliki lingkup pemasaran yang luas pula.

Proses akuisisi hak penerbitan merupakan salah satu cara yang dapat ditempuh penerbit untuk memperoleh terbitan yang dapat diandalkan. Cara ini tidak hanya menguntungkan penerbit yang mengakuisisi, tetapi juga memberikan kesempatan bagi karya-karya berkualitas namun  “malu-malu” terbitnya untuk mendapatkan apresiasi yang lebih luas dari pembaca. Hal ini juga memberikan pelajaran berharga tentang pentingnya kolaborasi dan adaptasi dalam industri penerbitan untuk terus berkembang dan mencapai kesuksesan.

Tags:

Akuisisi, Buku, Penerbit

Bagikan:

Artikel Terbaru

Kategori

Jam Kerja

Anda perlu bantuan? Kami senang dapat membantu.

Copyright © 2024 LSP Penulis & Editor Profesional. All rights reserved.

Open chat
Salam pengunjung website LSP PEP. Jika ada yang ingin ditanyakan sila hubungi melalui WhatsApp!